Ini Cara 'Menempel' Orang Kaya Agar Jadi Pengusaha Sukses - Kadin Cilegon
Headlines News :
Home » » Ini Cara 'Menempel' Orang Kaya Agar Jadi Pengusaha Sukses

Ini Cara 'Menempel' Orang Kaya Agar Jadi Pengusaha Sukses

Written By redaksi bisnisniaga on Selasa, 21 Mei 2013 | 15.56


Jakarta - Kita membutuhkan mentor untuk membantu dalam bisnis ataupun kehidupan pribadi. Mentor ini adalah orang yang lebih sukses dari kita dan mempunyai pengalaman lebih banyak daripada kita. 

Dalam artikel ini akan ditunjukkan bagaimana kita bisa meminta kepada orang yang lebih sukses untuk mau membantu kita dengan menjadi mentor. Saya menunjukkan di sini bagaimana saat saya meminta Pak Leo Chandra untuk menjadi mentor pribadi saya. 

Ada orang-orang yang kaya yang mau jadi mentor kita dan ada orang-orang sukses mendadak yang mau jadi mentor. Sama persis ketika saya di Asosiasi Manajemen Indonesia, pada waktu itu saya tukaran kartu nama, dari setiap kartu nama saya cari apakah dia orang dahsyat atau orang biasa saja, nah kartu nama yang dahsyat atau tidak bisa diketahui dari gelarnya. 

Biasanya kalau seminar saya selalu duduk di paling depan, jika duduk di paling depan maka Anda bisa tanya. Dalam seminar apapun yang saya ikuti, tujuan saya yaitu cari ilmu dan kedua cari kenalan. 

Di dalam seminar AMA itu saya kenalan dengan Bapak Leo Chandra. Leo Chandra adalah pemilik Widya Loka, Columbia, Fujitect, total perusahaan yang dimiliki adalah 27 perusahaan. 

Awalnya sulit mengajak beliau untuk makan siang, tetapi dengan segala cara saya bisa mendapatkan nomor sekretarisnya dan meminta sekretarisnya untuk mengatur waktu agar saya bisa makan siang dengan beliau. Dan akhirnya beliau mau makan siang dengan saya. 

Pada dasarnya, alasan orang kaya dan orang sukses malas ketemu dengan orang yang levelnya di bawah dia adalah :

1.Meminta pinjaman
2.Nyari sumbangan 
3.Nyari kerjaan
4.Kombinasi dari ketiga hal di atas

Tetapi saya tidak, kalau setiap ketemu orang yang dahsyat saya selalu tanya. Saya hanya minta nasihat, kemudian saya bertanya kalau menurut bapak saya harus pilih yang mana untuk penawaran ini? Kemudian dia jawab begini-begini dan saya di beri advice olehnya. 

Bapak Leo Chandra mau berbicara dengan saya karena saya berperilaku menyenangkan maka saya punya nilai tambah. Beliau minta teh China kemudian saya langsung tuangkan di gelas kecil dan langsung kasih ke beliau. 

Saya bilang kepada beliau bahwa ingin berguru, ingin minta jadi pembimbing. Beliau pun bertanya saya ingin belajar apa? Saya pun bilang bahwa ingin dekat dengan beliau selama 3 hari saja siang dan malam. Dan akhirnya keesokan harinya bersama beliau dari jam 6 pagi sampai jam 12 malam keliling Columbia dengan 60 cabang di Jakarta. 

Pada hari itu saya tahu bagaimana mengelola cabang begitu banyaknya dan saya punya timbal balik ke dia. Saya berikan training gratis ke dia, saya training di Columbia sudah beberapa kali and ”I give free,” saya punya nilai tambah, dan beliau punya nilai tambah. Sampai saat ini Bapak Leo masih dekat sama saya seperti anaknya sendiri. 

Semoga bermanfaat. Saya Tung Desem Waringin mengucapkan Salam Dahsyat!
Share this article :

Eprocment Kadin

Baris Iklan

Baris Iklan

Statistik Pengunjung

free geoip
 

Proudly powered by Website Master Dhuns Devlopment
Copyright © 2013. Kadin Cilegon - All Rights Reserved
Original Design by Creating Website Modified by Dhuns